Jadi Perempuan

Menjadi seorang perempuan adalah sangat susah.

Cabarannya memang berliku-liku.

Dulu, aku tidak ber-couple. Sebab aku anggap lelaki menyusahkan.
Ya, lelaki akan lebih membebankan hidup aku sebagai seorang perempuan.

Lebih dahulu dari dulu, aku berharap tidak menjadi seorang perempuan.
Sebab menjadi perempuan adalah sangat leceh.

Sekarang, aku jadi perempuan yang ada kekasih.
Dan cabarannya adalah berganda-ganda.
Aku semakin tak tahu kebolehan aku melalui cabaran ini.
Keyakinan aku juga semakin susut.

Aku sudah tak tahu apa yang aku mahu.
Ada sape2 mampu tolong aku ke?



7 comments

  1. Allah menjadikan kita ada tujuan dan ada juga cabaran...sebenarnya lelaki pun lebih gak menangung bebanan..percaya la..

    ReplyDelete
  2. hmmm...
    aku ni byk ragamnye kan
    adeeehhhh
    poning kepala

    ReplyDelete
  3. aku suka jadi lelaki, tetapi sensitiviti aku tidak ubah seperti perempuan. cuba kau tanya farah, mesti dia rasa seperti seorang lesbo yang mempunyai kekasih pengkid. *sigh

    ReplyDelete
  4. ala jgn dilayan perasaan tu sgt.

    dah2 jom layan wayang.

    ReplyDelete
  5. jadi perempuan senang masuk neraka.uhuh*
    walau apepun kesusahan dan kelecehan aku tetap suka jd perempuan =)

    ReplyDelete
  6. Biasalah tu dik. Sekarang dilema masa belum kawen. Lepas dah kawin, lagi lah bertimbun ragam dan keranahnya.

    Dugaan seorang pompuan mmg banyak. Begitu juga tanggungjawab lelaki. Tuhan tu Maha Adil kan.

    p/s: pompuan senang buat pahala. setitik susu untuk anak kita, 1 pahala tau. :)

    ReplyDelete
  7. amar, ko pengkid ke?

    faridfadhly, tgh marah dgn awk. tp still syg awk. kusut btol

    lisa, hmmmmmm

    wan, kalo bole kawen je kan senang. hahaha
    setitik susu satu pahala ke?? xtau pon...=) tq! lepas ni nk anak byk2 lah heheh

    ReplyDelete